Jago Lagu
Jago Lagu

Sedang Viral, Pakai Jas dan Dasi Saat Berjualan, Pria Ini Namai Dagangannya “Cilok Pejabat dari Rakyat untuk Rakyat”

Sedang Viral, Pakai Jas dan Dasi Saat Berjualan, Pria Ini Namai Dagangannya “Cilok Pejabat dari Rakyat untuk Rakyat”

Sedang Viral, Pakai Jas dan Dasi Saat Berjualan, Pria Ini Namai Dagangannya “Cilok Pejabat dari Rakyat untuk Rakyat” (Kompas)

YukCopas.my.id - Lutfi Ramli (34) punya cara unik untuk menarik pembeli.

Saat berkeliling menjajakan cilok, pria ini berdandan bak pejabat. Dia memakai setelan jas, lengkap dengan dasi dan sepatu pantofel.

Penjual cilok di Mataram, Nusa Tenggara Barat, ini mengaku menjalani terobosan itu agar dagangannya bertahan di tengah pandemi Covid-19.

Pakai Jas dan Dasi Saat Berjualan, Pria Ini Namai Dagangannya “Cilok Pejabat dari Rakyat untuk Rakyat”


Pasalnya, usaha cilok yang ia geluti sejak 2014 ikut terimbas oleh pandemi.

"Awalnya sih karena kondisi pandemi virus corona ini. Apalagi dengan PPKM darurat ini. Jadi pedagang kecil sesuai saya ini kesulitan sekali untuk memperoleh pelanggan. Akhirnya berpikir untuk menggunakan jas, sepatu, menggunakan dasi," ujarnya, Rabu (28/7/2021).


Menurutnya, ide berkostum pejabat tercetus dari pemberitaan media.

"Terinspirasi dari yang pernah ada di luar daerah. Kalau di Jakarta itu kan berbagai macam kostum yang digunakan, makanya terinspirasi dari situ juga sih. Di Lombok kan belum ada, kenapa tidak mencoba," ucapnya kepada Kompas.com.

Lalu, dengan bantuan kakaknya, Nurul Hikmah (37), yang memiliki usaha salon, Lutfi didandani layaknya pejabat.


Ia pun mulai mencicipi hasilnya. Meski baru seminggu mengenakan setelan pejabat, omzetnya langsung meningkat.


"Sebelum menggunakan jas yang laku terjual itu 50 cup atau 2 kilogram. Sejak menggunakan jas, kami mulai 3 kilogram. Alhamdulillah habis terjual," bebernya.


Dengan berdandan nyentrik, pembeli cilok Lutfi tak jarang turut meminta foto bareng dengan “sang pejabat”. Tak cuma itu, videonya pun menjadi viral di media sosial.

 

“Cilok Pejabat dari Rakyat untuk Rakyat”


Lihat Foto

KOMPAS.COM/KARNIA SEPTIA KUSUMANINGRUM

Sejak berjualan dengan mengenakan setelan jas dan dasi, omset penjualan 'Cilok Pejabat' turut mengalami peningkatan.


Usahanya ini Lutfi namai “Cilok Pejabat dari Rakyat untuk Rakyat”.

Penamaan tersebut bukan tanpa ungkapan. Di kampungnya, Lutfi menjabat sebagai kepala lingkungan.


Walau dinamai “Cilok Pejabat”, tetapi harganya tetap merakyat. Satu cup bakso cilok dapat dibeli seharga Rp 10 ribu.

Kata Lutfi, cilok yang ia jual juga beda dari lainnya. Soalnya, warnanya hijau. Warna tersebut berasal dari campuran sawi.

Selain itu, sambung Lutfi, bahan baku ciloknya terbuat dari daging sapi pilihan. Begitu pun saus yang dipakai merupakan saus pilihan.


"Mulai dari pengolahan sampai pembuatan saus kita jaga kebersihannya. Dari rasa terus kebersihan, kami jaga," ungkapnya.

Salah seorang pembeli, Sandi, menuturkan, rasa “Cilok Pejabat” enak. Tak hanya itu, cara berjualannya pun unik.

"Enak sih, enak bener," terangnya.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Mataram, Karnia Septia | Editor: Robertus Belarminus, Pythag Kurniati)

 

(KOM)

Total dibaca: 65x | Berikan Komentar!


Oleh: Nina Vina Lovenya
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Info Terkini, Man Utd Terancam Gagal Gaet Varane dan Trippier