Jago Lagu

Oops, "Kesalahan Brigpol SL Bukan Pertama Kalinya, Itu yang Membuat AKBP SA Lepas Kontrol"

Oops, "Kesalahan Brigpol SL Bukan Pertama Kalinya, Itu yang Membuat AKBP SA Lepas Kontrol"

Oops, "Kesalahan Brigpol SL Bukan Pertama Kalinya, Itu yang Membuat AKBP SA Lepas Kontrol" (Kompas)

YukCopas.my.id - Kapolres Nunukan AKBP SA menjalani pemukulan terhadap anggotanya Brigpol SL.

Video pemukulan tersebut kemudian viral di media sosial. Video berbuntut panjang hingga berujung dicopotnya AKBP SA dari jabatan.

Lepas kontrol karena kesalahan berulang-ulang

"Kesalahan Brigpol SL Bukan Pertama Kalinya, Itu yang Membuat AKBP SA Lepas Kontrol"


Lihat Foto

screenshoot


Tangkapan layar Kapolres Nunukan AKBP Syaiful Anwar menganiaya anak buahnya yang viral di media sosial

Kabid Humas Polda Kaltara Kombes Pol Budi Rachmad menjelaskan, AKBP SA lepas kontrol lantaran anggotanya yakni Brigpol SL menjalani kesalahan berulang-ulang.

Hal itu didasarkan pemeriksaan yang dilakukan oleh Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Kalimantan Utara.


"Jadi kesalahan SL bukan kali pertama tapi kesekian kalinya. Itulah yang membuat AKBP SA lepas kontrok," ujar Budi Rachmat, Kamis (28/10/2021).


Dia menuturkan seharusnya memang SL dipindahkan ke bagian lain.


"Kesalahannya berulang kali, bukan kali pertama. Memang seharusnya itu menjadi perhatian khusus dan dipindahkan saja SL ini ke bidang lain," tutur dia.

Video diviralkan karena kesal dimutasi

Lihat Foto


Shutterstock

Ilustrasi video

Dalam pemeriksaan Propam tersebut juga diketahui, SL yang sempat dipukul kemudian memviralkan video pemukulan yang dilakukan oleh atasannya, AKBP SA.


Upaya menyebarkan video itu dilakukan lantaran SL kesal dimutasi ke Kepolisian Sektor Krayan, usai insiden pemukulan tersebut.

Adapun Krayan merupakan daerah terpencil yang hanya dapat diakses dengan penerbangan perintis dan berbatasan langsung dengan Malaysia.

"Alasan memviralkan itu, sebagai ekspresi kekecewaan karena atas kesalahan itu ia dimutasi ke Polsek Krayan. Mungkin dia merasa terlalu jauh, akhirnya tak terima dan memviralkan itu," kata Kabid Propam Polda Kaltara Kombes Dearystone Supit saat dihubungi, Selasa (26/10/2021).


 

Setelah video beredar, SL kemudian membuat video permintaan maaf.


Dia mengaku telah lalai dan mengabaikan perintah atasan sehingga berujung pada penganiayaan.

Keduanya dipastikan akan diproses

Dearystone menyebutkan, keduanya baik SL juga AKBP SA akan tetap diproses.

Pihaknya akan menelusuri dugaan pelanggaran etik antara atasan dan anggotanya itu.

"Kedua-duanya salah dan harus menerima sanksi. Untuk anggota (SL), akan kami periksa terkait tindakannya memviralkan video tersebut. Sementara untuk Kapolres Nunukan akan kita mintai keterangan terhadap aksinya yang viral. Semua tentang kode etik, karena kalau masalah pidananya, anggota kan tidak melaporkannya ke Reskrim," sebut Dearystone.

Adapun AKBP SA kini juga telah dicopot dari jabatannya.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Nunukan, Ahmad Dzulviqor | Editor: Dony Aprian, Teuku Muhammad Valdy Arief)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

(KOM)

Total dibaca: 78x | Berikan Komentar!


Oleh: Riko Satria
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Bagaimana Bisa? Mentan Luncurkan Tiga Vaksin Hewan Buatan Kementerian Pertanian