Jago Lagu
  • Jumat, 14 May 2021
  •  

Waduh! Dedi Mulyadi: Kementan Harus Diberi Otoritas Beli Gabah agar Buruh Tani Tak Miskin Terus

Waduh! Dedi Mulyadi: Kementan Harus Diberi Otoritas Beli Gabah agar Buruh Tani Tak Miskin Terus

Waduh! Dedi Mulyadi: Kementan Harus Diberi Otoritas Beli Gabah agar Buruh Tani Tak Miskin Terus (Kompas)

YukCopas.my.id - Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi mengusulkan agar Kementerian Pertanian diberi otoritas untuk membeli gabah petani. Hal itu dilakukan demi menjaga kestabilan pangan serta untuk mengatasi buruh tani menjadi miskin absolut.

Dedi menjelaskan, selama ini penyerapan gabah atau beras hasil panen petani dilakukan oleh Blog. Sementara selama ini pengelolaan Bulog itu berbasis komersial.

Kalau Bulog berbasis komersial, kata Dedi, maka hitungan penyerapan harus didasarkan pada aspek-aspek bersifat komersial, sesuai kadar air, harga dan dan lainnya, agar badan pemerintah ini tidak mengalami kerugian.

Karena hitungannya cukup ketat, maka penyerapan gabah pun menjadi rendah. Nah, dampak dari rendahnya penyerapan gabah, maka petani kelimpungan.

Biasanya, petani di mana-mana menjalani panen bersama sehingga gabah menumpuk yang berakibat pada jatuhnya harga gabah. Namun sebaliknya, ketika musim paceklik, harga gabah atau beras naik, sementara stok menipis. Hal itu menjadi poblem padi.


"Kenapa harga ketika panen jatuh karena penyerapan rendah. Kan sumber penyerapan hanya dari konsumsi dan Bulog," kata Dedi melalui sambungan telepon, Minggu (20/3/2021).


Sementara di negara lain, lanjut Dedi, harga gabah relatif stabil dan produksi meningkat. Sebab, ketika panen, padi petani diserap negara. Oleh negara kemudian disimpan di gudang, lalu sisanya dijual ke luar.

"Namun di kita kan nggak, sehingga saya berpendapat bahwa Kementerian Pertanian diberi otoritas untuk membeli gabah petani. Sehingga nanti pengelolaannya dibagi dua. Bulog itu bersifat komersial, sementara Kementan mengamankan cadangan pemerintah untuk menjaga stabilitas pangan," katanya.


Dedi mengatakan, Kementan dapat mengalihkan subsidi pupuk untuk membeli gabah petani. Menurutnya, tidak masalah jika pupuk subsidi dicabut asal petani dapat menjual gabah sehingga produksi tetap berjalan dan petani tidak merugi.

"Alokasi subsidi pupuk dipakai saja untuk menyerap gabah petani. Pupuk nggak apa-apa non subsidi, tetapi hasil produksi gabah dibeli pemerintah. Tinggal pemerintah memberi harga lebih saja 10 persen. Misalnya harga gabah 500.000 per kuintal, maka harga belinya jadi 550.000 per kuintal," jelas anggota DPR dari Fraksi Golkar itu.


Cegah kemiskinan absolut buruh tani


Dedi mengatakan, ungkapan bahwa penyerapan gabah tani oleh Kementerian Pertanian harus segera dilakukan karena yang akan menderita dari kenaikan harga beras pada musim paceklik itu adalah buruh tani.

Menurut Dedi, ketika musim panen, pendapatan dari kerja buruh tani rendah karena harga gabah murah. Sebab, penghasilan buruh tani ditentukan oleh harga gabah. Ketika panen, nilai tukar gabah sangat rendah. Namun ketika musim paceklik, buruh tani harus membeli beras dengan harga mahal.


"Ketika panen, gabah dibeli di pasar dengan harga murah. Ketika pas musim pakceklik dia harus beli beras hasil produksinya sendiri dengan harga tinggi. Sehingga kemiskinan buruh tani adalah kemiskinan absolut," kata mantan bupati Purwakarta itu.

Namun ketika gabah petani diserap pemerintah, maka harganya akan relatif stabil karena menjadi stok negara, sehingga tidak melahirkan spekulan.

"Karena pangan di mana-mana juga diatur negara, bukan aspek perdagangan bebas. Pangan itu aspek yang sangat strategis. Di Thailand, negara menyerap gabah petani dan disimpan di gudang," katanya.


Menurut Dedi, Kementerian Pertanian bukan hanya mendorong produktivitas, tetapi juga harus didorong untuk membeli produksi petani dan pelaksanaannya dibuat bertingkat. Anggaran penyerapannya bukan hanya dari Kementan, tetapi juga dari Dinas Pertanian provinsi hingga kota dan kabupaten. Kalau anggarannya bertiga ditanggung renteng, maka setiap daerah dapat memiliki gudang pangan. Sehingga ketika musim paceklik buruh tani tidak menderita harus membeli beras dengan harga mahal akibat cadangan menipis.

"Minimal pertama beras itu tersimpan di daerah penghasil. Misalnya satu desa penghasil padi memiliki luas sawah 2.000 hektare. Ketika panen, dia harus menghitung penduduk dan kebutuhan beras 4 bulan ke depan, sehingga stok yang dipersiapkan sekian. Nah, sisanya baru digeser keluar," katanya.

"Jadi sekali lagi Kementan harus diberi otoritas beli gabah agar buruh tani tak miskin terus," lanjut Dedi.

Namun sekarang, pengelolaan sesuai itu tidak dilakukan. Misalnya, sebuah desa di Pantura itu adalah daerah penghasil gabah. Lalu ketika panen, semua gabah dijual karena tak ada pilihan. Kemudian ketika masuk musim paceklik, mereka kekurangan beras.

"Bisa lihat data di Kementerian Sosial, daerah tingkat konsumsi tinggi bantuan non tunai sesuai rastra atau raskin itu adalah daerah penghasil padi. Kalau di Jabar itu ya Cianjur, Karawang, Indramayu, Subang dan lainnya," kata Dedi.


(KOM)

Total dibaca: 37x | Berikan Komentar!


Bambang Pamungkas
Penulis : Bambang Pamungkas
Tech Enthusiast

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (1)
Nina Vina Lovenya
22 Mar 2021, 07:10 WIB

wah, saya baru tahu terimakasih

Tinggalkan Komentar
Ingatlah untuk selalu berkomentar dengan sopan sesuai pedoman situs ini
* Anda tidak memiliki akses untuk meninggalkan komentar *

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Custom!

Pesan Sekarang!

BERITA POPULER

Update Terbaru, NONTON Live Streaming MotoGP Qatar 2021 di Trans7, Kualifikasi Malam Ini, Ini Prediksi Pegiat MotoGP