Jago Lagu
Jago Lagu

Terbaru, Kenaikan Harga Komoditas Diproyeksi Bertahan Hingga 2022

Terbaru, Kenaikan Harga Komoditas Diproyeksi Bertahan Hingga 2022

Terbaru, Kenaikan Harga Komoditas Diproyeksi Bertahan Hingga 2022 (Cnn)

YukCopas.my.id - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi memperkirakan fenomena commodity supercycle atau kenaikan harga komoditas bakal berlangsung selama 24 bulan-30 bulan.

Mengingat fenomena dimulai pada September 2020, ia menyebut setidaknya RI masih akan menikmati supercycle hingga September 2022 mendatang.

"Saya rasa kita akan menikmati harga supercycle 24 bulan-30 bulan. Jadi, kalau menghitung dari September tahun lalu, insyaallah kalau tidak ada aral melintang, maka sampai September 2022," katanya pada konferensi pers kinerja Kemendag Agustus, Jumat (17/9).

Kenaikan Harga Komoditas Diproyeksi Bertahan Hingga 2022


Bahlil soal Manipulasi EODB: Negara yang Bersih, Gitu Deh

Ia menyebut setidaknya ada dua faktor yang mendorong siklus supercycle terjadi lebih alot dari sebelumnya, yakni permintaan dan perubahan iklim. Lutfi mencatat supercycle pada 2011 silam hanya berlangsung selama 14 bulan.


Namun, ia mewanti-wanti potensi supercycle bakal berhenti lebih cepat akibat kebijakan fiskal negara maju, sesuai tapering The Fed.

Kendati memanfaatkan momentum supercycle dengan mendorong ekspor komoditas RI, akan tetapi Lutfi menyebut pihaknya juga menyiapkan 'senjata' lain bila siklus supercycle telah habis.

"Alumina dan aluminium ingot yang mulai diekspor kira-kira Agustus lalu di Bintan mudah-mudahan akan terhitung ekspor US$3 miliar atau masuk top 30 ekspor kita. Mudah-mudahan dapat menjaga momentum ketika supercycle selesai," terang dia.


Bahlil Klaim 7 Negara Bakal Investasi Baterai Listrik di RI


Sebelumnya, Lutfi sudah mewanti-wanti bahwa RI bakal memasuki periode supercycle atau saat beberapa komoditas bakal naik signifikan. Periode supercycle terjadi sejalan dengan pertumbuhan ekonomi pasca pandemi covid-19, permintaan pun diprediksi meningkat yang notabene membuat harga komoditas naik.


"Indonesia akan memasuki periode supercycle, di mana harga beberapa komoditas akan naik secara signifikan, terutama komoditas dasar, diakibatkan pertumbuhan ekonomi baru dari permintaan yang terjadi di masa pandemi dan setelah pandemi," jelasnya sesuai dikutip dari rilis, Kamis (8/4).

Menurut Lutfi, beberapa komoditas yang harganya naik dalam periode supercycle tersebut adalah minyak bumi, gas alam cair (liquefied natural gas/LNG), bijih besi, dan tembaga.

Kendati demikian, Lutfi optimistis periode supercycle kali ini akan mendatangkan dampak positif bagi perekonomian Indonesia.


"Ini bukan kali pertama Indonesia menghadapi periode supercycle. Beberapa tahun lalu, Indonesia telah mengalami dan sesuai periode sebelumnya, periode supercycle kali ini pun diharapkan juga akan membekali keberuntungan dan dampak positif bagi perekonomian Indonesia," jelasnya.


(wel/bir)


(CNN)

Total dibaca: 59x | Berikan Komentar!


Oleh: Ayuk Kamila
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Tahukah Kamu? Bakal Jadi Tuan Rumah KTT G20, Pembangunan DPSP Labuan Bajo Dikebut