Jago Lagu
  • Selasa, 20 Apr 2021
  •  

Harus Tahu Kronologi HK Denda Pengguna Tol Trans Sumatera Rp566 Ribu

Harus Tahu Kronologi HK Denda Pengguna Tol Trans Sumatera Rp566 Ribu

Harus Tahu Kronologi HK Denda Pengguna Tol Trans Sumatera Rp566 Ribu (Cnn)

YukCopas.my.id - PT Hutama Karya (Persero) menghukum pengguna Tol Trans Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar dengan sanksi denda sebesar Rp566 ribu. Hukuman dijatuhkan lantaran mereka tak dapat menunjukkan bukti tanda masuk jalan tol pada saat membayar di gerbang keluar.

Executive Vice President Sekretaris Perusahaan PT Hutama Karya (Persero) Muhammad Fauzan mengatakan selaku pihak pengelola jalan tol pihaknya memandang denda tersebut sesuai dengan Peraturan Pemerintah nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol.

"Regulasi itu mengatur kendaraan yang tidak dapat menunjukkan bukti tanda masuk jalan tol pada saat membayar dibebani denda dua kali tarif jarak terjauh," tuturnya.

Fauzan menjelaskan kejadian tersebut berlangsung pada Minggu (14/2), pukul 15.47 WIB berdasarkan data CCTV. Terpantau, rombongan kendaraan yang terdiri dari minibus Hyundai dan minibus Carry masuk melalui Gerbang Tol Lematang menggunakan satu kartu uang elektronik yang sama.

Selanjutnya, kedua kendaraan tersebut keluar tol melalui Gerbang Tol Sidomulyo. Namun, hanya satu kendaraan yang berhasil keluar dengan menjalani transaksi normal, yakni minibus Hyundai.


Sedangkan, kendaraan lainnya, yakni minibus Carry tidak dapat menunjukkan bukti tanda masuk jalan tol ketika hendak keluar.


Dalam kejadian tersebut, tarif jarak terjauh, yaitu Gerbang Tol Bakauheni hingga Gerbang Tol Kayu Agung sebesar Rp283 ribu.

"Jadi, denda yang dibebankan kepada pengguna sebesar dua kali lipat atau Rp566 ribu," imbuhnya.


Menurutnya, pihak pengelola jalan tol telah mempersilakan minibus Hyundai meninggalkan lokasi lantaran tengah membekali penumpang sakit.

Namun, yang bersangkutan justru bersikeras untuk menunggu pengguna minibus Carry menyelesaikan pembayaran denda, sehingga dapat melanjutkan perjalanan bersama.



Pihak perusahaan, lanjut Fauzan, tidak dapat meloloskan kendaraan minibus Carry karena tidak termasuk kendaraan darurat yang memperoleh prioritas sesuai ambulans.

"Pembayaran denda yang dilakukan oleh kendaraan kedua seharusnya dibayarkan secara tunai, akan tetapi karena pengemudi tidak membekali uang tunai, maka pembayaran dilakukan secara transfer sesuai dengan ketentuan yang berlaku," ucapnya.

Fauzan juga menjelaskan penyebab kartu uang elektronik dapat digunakan dua kendaraan sekaligus saat masuk Gerbang Tol Lematang, Menurutnya, kejadian tersebut disebabkan oleh kesalahan sistem saat transaksi kartu berlangsung.


Atas kejadian tersebut, Hutama Karya mengimbau seluruh pengguna jalan tol untuk selalu berhati-hati dan waspada dalam mengemudi, serta mengikuti aturan dan tata tertib yang berlaku.

"Hutama Karya memohon maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi, akan tetapi perusahaan selalu memastikan untuk memberikan pelayanan terbaik, khususnya bagi pengguna jalan di setiap ruas tol yang dikelolanya," pungkasnya.

(hrf/agt)


(CNN)

Total dibaca: 111x | Berikan Komentar!


Ahmad Taulany
Penulis : Ahmad Taulany
Singing Is Power

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (2)
Ayuk Kamila
16 Feb 2021, 07:10 WIB

anjirrr kaget dah!

Riko Satria
16 Feb 2021, 07:10 WIB

kunjungan ke berapa ya ini, ihuy..

Tinggalkan Komentar
Ingatlah untuk selalu berkomentar dengan sopan sesuai pedoman situs ini
* Anda tidak memiliki akses untuk meninggalkan komentar *
TOPIK HANGAT

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Custom!

Pesan Sekarang!

BERITA POPULER

Lagi Viral, Buka Lapangan Kerja Buat Kaum Ibu, Kementerian PPA Apresiasi Fitur Baru GoMart di Aplikasi Gojek