Jago Lagu

Tahukah Kamu? Tanggapan PT LIB Soal Kisruh antara Ofisial Bhayangkara FC dan Persib

Tahukah Kamu? Tanggapan PT LIB Soal Kisruh antara Ofisial Bhayangkara FC dan Persib

Tahukah Kamu? Tanggapan PT LIB Soal Kisruh antara Ofisial Bhayangkara FC dan Persib (Kompas)

YukCopas.my.id - Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB), Akhmad Hadian Lukita, memberikan tanggapan terkait kericuhan yang melibatkan Bhayangkara FC dan Persib Bandung di Stadion Moch Soebroto, Magelang.

Pertandingan pekan ketujuh Liga 1 antara Bhayangkara FC dan Persib Bandung yang berlangsung pada Sabtu (17/10/2021) berakhir dengan kericuhan.

Ketika peluit panjang ditiupkan, ofisial tim Bhayangkara FC dan ofisial tim Persib terlihat ribut-ribut di bangku cadangan Maung Bandung.

Tanggapan PT LIB Soal Kisruh antara Ofisial Bhayangkara FC dan Persib


Satu yang paling menyita perhatian adalah tindakan provokatif Manajer Bhayangkara FC Sudarmadji kepada pelatih Persib, Robert Rene Alberts.

Adapun kericuhan diduga karena tensi laga yang begitu panas pada menit-menit akhir, khususnya ketika Bhayangkara FC dihadiahi penalti pada menit ke-81.


The Guardian, julukan Bhayangkara FC, memperoleh hadiah penalti setelah Dedi Kusnandar menjalani handball di kotak terlarang.

Keputusan itu membuat para pemain Maung Bandung menjalani protes kepada wasit.

Namun, sang pengadil tetap akan keputusannya dengan memberikan hadiah penalti kepada Bhayangkara FC.


Ezechiel N'douassel lalu maju sebagai eksekutor, tetapi sepakan eks penyerang Persib itu dapat ditepis oleh Teja Paku Alam.


Kegagalan penalti Ezechiel N'douassel sontak membuat pelatuh dan ofisial Persib berselebrasi dan menengok ke bench Bhayangkara FC.


Emosi para ofisial The Guardian tampak tersulut hingga akhirnya terjadi kericuhan ketika pertandingan usai.

Kericuhan baru dapat diredakan setelah perangkat pertandingan dan aparat yang berjaga dapat melerai kedua kubu.

Buntut dari keributan ini, Bhayangkara FC dan Persib pun berpotensi dijatuhi hukuman karena tak menjaga sportivitas dalam menjalankan laga.


Selain itu, Manajer Bhayangkara FC Sudarmadji juga terlihat menurunkan masker saat menghampiri Robert Rene Alberts dengan agresif.

Hal ini melanggar protokol kesehatan ketat yang menjadi fondasi bergulirnya kembali kompetisi dan menjadi komitmen utama PSSI dan LIB sebagai penyelenggara kompetisi sepak bola di Indonesia.

Terkait hal ini, Direkrut Utama PT LIB Akhmad Hadian Lukita telah buka suara.


Ia mengatakan bahwa kericuhan Bhayangkara FC dan Persib akan ditindaklanjuti oleh Komdis PSSI.


"Laporan dari match comissioner pasti akan diteruskan ke PSSI, kemungkinan akan dirapatkan oleh Komdis. Kita tunggu saja," kata Akhmad Hadian Lukita kepada Kompas.com, Minggu (17/10/2021) siang WIB.

"Saya belum melihat secara detail, tapi prinsipnya siapapun yang ada di lapangan harus menjaga kondusivitas."

Sementara itu, pihak Bhayangkara FC dan Persib Bandung telah memberikan klarifikasi dan memutuskan berdamai.

Kedua tim berdamai dengan saling berjabat tangan usai melakoni jumpa pers dan berharap kejadian ini tak terjadi lagi.


Adapun pertandingan Bhayangkara FC vs Persib berakhir dengan kemenangan 2-0 untuk Maung Bandung.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

(KOM)

Total dibaca: 60x | Berikan Komentar!


Oleh: Bambang Pamungkas
Tech Enthusiast

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Hmmm, Daftar 11 Aplikasi yang Terintegrasi PeduliLindungi Mulai Oktober 2021: Gojek, Grab hingga Tokopedia