Jago Lagu
Jago Lagu

Waduh! 4 Fakta Oknum Petugas Dishub Pukul Sopir Pikap lalu lari Terbiritbirit, Viral di Medsos

Waduh! 4 Fakta Oknum Petugas Dishub Pukul Sopir Pikap lalu lari Terbiritbirit, Viral di Medsos

Waduh! 4 Fakta Oknum Petugas Dishub Pukul Sopir Pikap lalu lari Terbiritbirit, Viral di Medsos (Kompas)

YukCopas.my.id - Warganet dhebohkan dengan beredarnya sebuah video yang memperlihatkan soerang oknum pegawai Dinas Pehubungan di Lampung memukul sopir pikap.

Diketahui, peristiwa itu terjadi di wilayah Kota Metro, Lampung, pada Rabu (17/11/2021) sekitar pukul 11.00 WIB.

4+

4 Fakta Oknum Petugas Dishub Pukul Sopir Pikap lalu lari Terbiritbirit, Viral di Medsos


KOMPAS.com: Berita Terpercaya

Baca Berita Terbaru Tanpa Terganggu Banyak Iklan


Dapatkan Aplikasi

Usai kejadian itu, oknum petugas Dishub yang belum diketahui identitasnya tersebut sudah diproses di tempatnya bekerja.

Berikut faktanya yang Kompas.com rangkum:


1. Viral di media sosial


Lihat Foto


Shutterstock

Ilustrasi media sosial

Sebuah video yang memperlihatkan serang oknum petugas Dinas Perhubungan (Dishub) di Lampung memukul sopir pikap viral di media sosial.


Video itu pertama kali diunggah oleh akun Isti Qomariyah, istri sopir pikap tersebut di grup Pringsewu Lampung Indonesia pada Rabu (17/11/2021) sekitar pukul 11.00 WIB.

Kemudian, video berdurasi 46 detik itu diunggah kembali oleh akun Instagram @kabarindo dan @seputar_lampung pada Kamis (18/11/2021) malam hingga akhirnya viral.

Pada caption unggahan video disebutkan pihak yang bertikai adalah petugas Dishub Kota Metro, Lampung, dengan seorang sopir.


Dalam video itu, sopir mengaku dipukul oknum petugas dishub di bagian tangan dan kepala.

“Bapak jangan main kekerasan begitu. Kenapa saya dipukul, tangan saya dipukul, kepala saya dipukul, bapak jangan berbuat seenaknya,” ucap sopir tersebut dalam video itu.

Selain itu, juga terdengar suara anak kecil menangis saat sang sopir berdebat dengan petugas tersebut.

Saat dikonfirmasi, Isti Qomariyah membenarkan mengambil video itu dan sopir yang ada di video tersebut adalah suaminya.

"Iya, Mas, itu kejadian dialami oleh saya dan suami saya sendiri tempo hari," kata Isti saat dihubungi melalui Facebook Messenger, Jumat (19/11/2021) malam.


 

2. Kronologi kejadian

Lihat Foto

TRIBUN BATAM/IMAN

Ilustrasi polisi menggelar razia.

Diceritakan Isti, peristiwa itu berawal saat mereka sedang dalam perjalanan ke Kota Metro.

Kemudian, mereka dihentikan oleh oknum petugas itu di salah satu di Kota Metro.


Kepada suaminya, petugas itu menghentikan mereka karena sedang razia zebra dan meminta menujukkan buku KIR.

Saat itu, kata Isti, ia sempat menanyakan lokasi razia yang dimaksud petugas tersebut. Sebab, sambungnya tidak ada plang razia.

"KIR-nya hidup, kami tanya razianya sebelah mana, plangnya enggak ada. Dia (oknum) itu enggak dapat jawab sambil marah-marah," ujarnya.

Bukan itu saja, lanjutnya, oknum dishub itu pun meminta sumainya untuk menunjukkan STNK.

 

3. Pukul sopir pikap lalu lari terbirit-birit

Lihat Foto

Kompas.com/ERICSSEN

Ilustrasi penganiayaan

Kata Isti, saat oknum tersebut meminta kepada suaminya untuk menujukkan STNK, ia pun lantas menjawab bahwa bukan wewenang dari tugasnya.

Namun, perkataan itu membuat oknum petugas itu marah dan memukul suaminya.

"Kami jawab, itu kan bukan kewenangan bapak. Dia jawab, ada kewenangan, tapi sambil emosi dan main tangan (memukul) ke kepala suami saya," ungkapnya.

Usai memukul suaminya, sambung Isti, oknum petugas yang belum diketahui identitasnya itu langsung kabur ke gang perumahan warga.

"Setelah itu dia kabur dengan motornya. Kita sempat kejar masuk ke gang perumahan warga. Ternyata itu gang buntu. Di situ baru saya ambil videonya, anak saya nangis," ungkapnya.

Isti mengaku, terkait dengan kejadian yang dialaminya bersama suaminya tidak akan diperpanjangnya.

Namun, Isti mengatakan, sengaja mengunggah video itu sebagai pengingat untuk berhati-hati.

 

4. Oknum petugas yang pukul sopir pikap sudah diproses

Lihat Foto

Shutterstock

Ilustrasi.

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Perhubungan Kota Metro Zupikri membenarkan oknum petugas yang ada di dalam video itu adalah anggotanya.

Namun, Zulpikri tidak menyebutkan inisial oknum petugas tersebut.

"Benar, kejadian itu terjadi di Kota Metro dan melibatkan salah satu anggota," kata Zulpikri melalui pesan WhatsApp, Jumat siang.

Terkait dengan kejadian itu, ia pun menyayangkannya. Zulpikri pun mengaku sudah memroses oknum anggotanya tersebut.

"Kami tengah memproses oknum tersebut agar tidak terulang dikemudian hari," ujarnya.

 

(Penulis : Kontributor Lampung, Tri Purna Jaya | Editor : David Oliver Purba)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

(KOM)

Total dibaca: 289x | Berikan Komentar!


Oleh: Riko Satria
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Info Terkini, Game PC Far Cry 3 Bisa Diunduh Gratis di Ubisoft, Hanya Sampai 11 September 2021