Jago Lagu

Lagi Viral, Dramatis, Evakuasi 11 Siswa Tenggelam Korban Susur Sungai Ciamis, Warga Ikut Menyelam dan Bawa Obeng

Lagi Viral, Dramatis, Evakuasi 11 Siswa Tenggelam Korban Susur Sungai Ciamis, Warga Ikut Menyelam dan Bawa Obeng

Lagi Viral, Dramatis, Evakuasi 11 Siswa Tenggelam Korban Susur Sungai Ciamis, Warga Ikut Menyelam dan Bawa Obeng (Kompas)

YukCopas.my.id - KOMPAS.com- Sebelas siswa MTs Harapan Baru Cijantung, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, meninggal saat kegiatan pramuka susur sungai di Sungai Cileueur.

Kejadian itu tepatnya di Dusun Wetan RT 01/RW 01, Desa Utama, Kecamatan Cijeungjing, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Jumat (15/10/2021) sore.

Evakuasi korban tenggelam oleh tim SAR dan warga berlangsung dramatis. 

Dramatis, Evakuasi 11 Siswa Tenggelam Korban Susur Sungai Ciamis, Warga Ikut Menyelam dan Bawa Obeng


Ismael (53), salah satu warga bersama 20 orang lainnya ikut membantu tim SAR gabungan menjalani pencarian 11 siswa MTS Harapan Baru Ponpes Cijantung Ciamis yang tenggelam.

Ismael ikut menyelam dan mengobeng mencari korban yang tenggelam di Leuwi Ili yang tidak begitu jauh dari pemukiman warga tersebut.


Ismael sempat menemukan dua orang korban saat menyelam. 11 korban yang meninggal ditemukan di antara sela-sela batu.

Karena berada di belokan, meski permukaannya kelihatan tenang akan tetapi di bawah permukaan Leuwi Ili tersebut diduga terjadi pusaran air.

“Mungkin diperkirakan airnya dangkal. Karena sekitar leuwi banyak hamparan baru. Apalagi hari ini arus tidak deras dan malah terlihat tenang karena sudah beberapa hari tidak hujan,” kata Ismael, warga Kampung Wetan Rt 01 RW 01 Desa Utama Cijeungjing Ciamis kepada Tribun Jabar, Jumat (15/10/2021).


“Dengan kondisi Leuwi Ili semacam tersebut memang cukup berbahaya untuk dilewati apalagi bagi yang tidak dapat berenang. Bagi yang dapat berenang juga berbahaya, kalau berenangnya pakai sepatu dan bawa ransel. Leuwi ini kan cukup dalam," ujar Ismael lagi.


Lokasi memancing


Lokasi anak-anak menjalani susur sungai ini ternyata biasa dijadikan tempat memancing oleh warga setempat atau dari luar untuk memancing.

“Terlebih sesuai sekarang ini, airnya tenang tidak deras. Di sini biasanya banyak yang mancing sampai malam. Kalau dibilang angker tidak begitu juga, buktinya banyak yang mancing di sini sampai malam,” ujar Ismael (53).

Menurut dia, baru kali ini ada korban meninggal di Leuwi Ili.


“Sebelumnya belum ada yang korban disini. Apalagi sampai sebelas orang lagi. Baru kali ini terjadi dalam sejarah. Leuwi ini airnya kelihatan tenang, tapi sampai menelan banyak korban,” katanya.

Sementara itu, Bupati Ciamis Herdiat Sunarya, kepada wartawan di RSUD Ciamis mengatakan, sudah mengonfirmasi kepada pihak sekolah ihwal jumlah peserta kegiatan susur sungai dan kepanduan tersebut.

Data pihak sekolah, ada 150 peserta yang ikut kegiatan ini. Sementara yang kembali berjumlah 139 orang.



"Saya sudah lihat ke lapangan dan konfirmasi ke sekolah walaupun baru sementara," kata Herdiat.

Kondisi aliran sungai, menurut dia, cukup tenang. Hanya saja, lokasi para korban tenggelam merupakan muara dari dua aliran sungai. "Ada putaran air," ujar Herdiat.

Semua korban meninggal dunia ditemukan di satu titik, yakni di muara.

(Kontributor Tasikmalaya, Irwan Nugraha/Editor : David Oliver Purba) dan Tribun Jabar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


(KOM)

Total dibaca: 88x | Berikan Komentar!


Oleh: Bambang Pamungkas
Tech Enthusiast

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Terbaru, Pandemi Bikin Stres, Kamu Bisa Dengarkan Musik Lewat 3 PIlihan Speaker Ini untuk Rileks