Jago Lagu
  • Senin, 08 Mar 2021
  •  

Lagi Viral, Anaknya Kehilangan Tangan Akibat Kecelakaan Kerja, Serda Lily Nangis di Depan Polres: Tolong Bapak

Lagi Viral, Anaknya Kehilangan Tangan Akibat Kecelakaan Kerja, Serda Lily Nangis di Depan Polres: Tolong Bapak

Lagi Viral, Anaknya Kehilangan Tangan Akibat Kecelakaan Kerja, Serda Lily Nangis di Depan Polres: Tolong Bapak (Tribun)

Seorang anak anggota TNI kehilangan tangan akibat kecelakaan kerja.

Sang ayah, Sersan dua (Serda) Lily Muhammad Ginting tak kuasa menahan tangis di depan Mapolres Pematangsiantar.

Lily menuntut keadilan atas kasus yang menimpa anaknya.


Tangisnya tumpah menunjukkan anaknya, Teguh Syahputra Ginting (20) telah kehilangan tangan kiri akibat kecelakaan kerja.

Serda Lily yang merupakan prajurit dari Rindam I/BB Pematangsiantar memohon perhatian pimpinan TNI atas musibah yang dialami keluarganya.


"Tolong saya bapak, saya hanya ingin menuntut keadilan bapak, yang terjadi kepada anak saya, sehingga tangan anak saya putus bapak.

Bapak Pimpinan TNI, tolong kami bapak.

Tentang kecelakaan kerja anak kami bapak di PT Agung Beton," ujar Lily, Senin (11/1/2021).


Tak hanya menangis, Lily kemudian membuka lengan tangan kaos sebelah kiri putranya itu.

Lily menangisi putranya yang sudah tak punya tangan dan keadilan terhadap putranya berjalan terkatung-katung.


"Sudah 8 bulan belum ada tindak lanjutnya bapak," ujar Lily yang kemudian menghentikan tangisnya.

Kedatangan Serda Lily Muhammad Ginting ke Mapolres Pematangsiantar adalah untuk mendampingi putranya yang dipanggil untuk pemeriksaan lanjutan.

Selain itu ada pula kuasa hukum mereka, Dedi Faisal SH.


Dedi sendiri mengisyaratkan kekecewaannya lantaran korban sudah beberapa kali diperiksa.

Pengakuannya, ini merupakan kali keempat Teguh Syahputra Ginting diperiksa.

"Saya sebagai kuasa hukum Teguh Syahputra Ginting, korban kecelakaan kerja di PT Agung Beton.


Perkembangan lanjutan pada hari ini sekira pukul 09.00 WIB, Teguh Syahputra Ginting menjalani BAP lanjutan.

Ini BAP keempat.

Pemeriksaan keempat," ujar Dedi.

Dedi mengatakan, pada hari ini ada dua yang diperiksa, korban Teguh Syahputra Ginting dan saksi atas nama Kevin.


"Terkait pemeriksaan Teguh sudah menyampaikan saat ditanya apa yang mau disampaikan.


Pertama terkait PT Agung Beton yang tidak melaksanakan keselamatan kerja, dibuktikan pada robek karet di konveyor bawah.

Rusak selama sebulan, tetapi PT Agung Beton tidak memperbaiki," kata Dedi.

Kemudian kedua, kata Dedi, korban meminta pertanggungjawaban direktur atas nama Teguh Juanda.

Selanjutnya mengajukan bukti tambahan dalam berkas perkara atau BAP yang dikirimkan ke Kejaksaan, dan mengajukan saksi ahli pidana dari PUPR.

"Kemudian pada saat kejadian, itu bukan operator sebenarnya, melainkan asisten operator.

Operator sebenarnya tidak jadi tersangka, berarti ada kelalaian yang dilakukan PT Agung Beton," tutur Dedi.

"Itulah yang kami sampaikan ini berkaitan substansi permasalahan.

Sebelumnya di Polres Pematangsiantar sudah dilaksanakan gelar perkara.

Yang menjadi pertanyaan, ini gelar perkara apa lagi? Karena sebelumnya saat tersangka, sudah ada gelar perkara," jelasnya.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Pematangsiantar AKP Edi Sukamto mengatakan, pemanggilan korban dilakukan untuk menggali keterangan.

"Untuk melengkapi kekurangan berkas perkara. Ini bagian dari berkas kita yang P-19 dari Kejaksaan Negeri Pematangsiantar itu," terang Edi seraya mengaku kasus ini dijalankan sesuai prosedur hukum yang berlaku.

Edi menyampaikan, tak tahu menahu terkait ada upaya perdamaian di belakang proses hukum ini.

Ia hanya menindak kasus ini seadil-adilnya.

"Terkait perdamaian saya nggak urus urus ini, jangan saya dikambing hitamkan nanti," pintanya.

Polres Sudah Tetapkan Dua Tersangka

Polres Pematangsiantar sebelum menetapkan dua orang karyawan PT Agung Beton sebagai tersangka dalam kecelakaan kerja yang mengakibatkan Teguh Syahputra (20) terpaksa kehilangan tangan kirinya pada 15 April 2020 lalu.

Kedua karyawan itu, yakni Martua Marolop Aruan (28) selaku kepala produksi, serta Andi lesmana (23) selaku operator.

Kedua tersangka diamankan di tempat terpisah, yang mana Martua Marolop warga Labuhanbatu ditangkap di Sigura-gura, Kabupaten Asahan dan Andi Lesmana ditangkap di Sei Rampah, Kabupaten Serdang Bedagai.

Kedua pegawai PT Agung Beton tersebut dikenakan Pasal Pasal 360 KUHP yang mana kelalaiannya menyebabkan orang luka berat d sampai 5 tahun penjara," ujar Edi, Selasa (15/12/2020) lalu.

Teguh sendiri menyampaikan, saat bekerja, dirinya diminta menjahit karet belting yang sudah usang, agar mesin dapat beroperasi.

Padahal karet belting itu sudah tidak layak dan perlu diganti.

"Sebenarnya mesin itu harus ada orang bengkelnya.

Tapi karena di divisi saya, saya yang diminta jahit karet itu. Meskipun saya rasa udah nggak layak memang dijahit," cerita Teguh, yang mana hingga detik ini, ia sama sekali belum menerima santunan dari pihak perusahaan.

(Alj/tribun-medan.com)

Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Anggota TNI Nangis di Depan Polres Siantar, Minta Perhatian Pimpinan Terkait Kasus Anaknya

(TRI)

Total dibaca: 67x | Berikan Komentar!


Meira Permata Sari
Penulis : Meira Permata Sari
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (1)
Ahmad Taulany
12 Jan 2021, 07:10 WIB

nice info gan!

Tinggalkan Komentar
Ingatlah untuk selalu berkomentar dengan sopan sesuai pedoman situs ini
* Anda tidak memiliki akses untuk meninggalkan komentar *

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Custom!

Pesan Sekarang!

BERITA POPULER

Harus Tahu Khabib Nurmagomedov Diyakini Kembali Bertarung Jika Lawan Sosok Petarung Ini