Jago Lagu

Harus Tahu Mahasiswi jadi Muncikari Prostitusi, Pelaku Jajakan ABG 17 Tahun Rp 900 Ribu di Media Sosial

Harus Tahu Mahasiswi jadi Muncikari Prostitusi, Pelaku Jajakan ABG 17 Tahun Rp 900 Ribu di Media Sosial

Harus Tahu Mahasiswi jadi Muncikari Prostitusi, Pelaku Jajakan ABG 17 Tahun Rp 900 Ribu di Media Sosial (Tribun)

YukCopas.my.id - Seorang mahasiswi jadi muncikari prostitusi online.

Pelaku jual ABG 17 tahun seharga Rp 900 ribu di media sosialnya.

Pelaku juga menjajakan sejumlah siswa dan mahasiswa pada tersangka.

Mahasiswi jadi Muncikari Prostitusi, Pelaku Jajakan ABG 17 Tahun Rp 900 Ribu di Media Sosial


Polres Nagan Raya telah menetapkan wanita Z (24), warga sebuah desa di Kecamatan Kuala,  sebagai tersangka dalam kasus prostitusi online.

Muncikari itu sudah ditahan untuk proses hukum lebih lanjut.


Hingga Minggu (18/7/2021), belum ada penambahan tersangka.

"Jumlah tersangka 1 orang. Wanita Z itu berperan sebagai penjual layanan jasa prostitusi kepada pelanggan," katanya.

Menurut Kapolres, kasus prostitusi masih didalami dan dikembangkan pihaknya.


"Kami masih mendalami orang-orang yang berkaitan dalam kasus itu," kata Risno.


Kapolres Nagan Raya menyatakan, sejumlah orang-orang yang akan dimintai keterangan yakni pria hidung belang yang selama ini menggunakan jasa mucikari untuk menerima wanita yang dijajakan tersangka.


Untuk korban atau wanita yang selama ini dijajakan oleh tersangka ada kalangan siswa dan mahasiswa yang berdomisili di Nagan Raya dan Aceh Barat.

Kasus prostitusi online ini, ujar Kapolres, akan diusut tuntas.

Bahkan sejumlah orang yang disebut tersangka akan dipanggil.


Seperti diberitakan, Polres Nagan Raya berhasil membongkar kasus prostitusi online yang selama ini diduga marak di wilayah barat selatan Aceh.

Seorang wanita Z (24), warga asal sebuah desa di Kecamatan Kuala, Nagan Raya, yang diduga sebagai mucikari dalam kasus tersebut ditangkap polisi pada Minggu (11/7/2021) sore lalu.

Wanita Z yang hari-hari sebagai seorang mahasiswa di Aceh masih diamankan di Mapolres guna mengungkap tuntas kasus prostitusi tersebut.


Tiga orang wanita yang disebut sebagai korban dan saksi turut dimintai keterangan adalah MS (17) warga asal Aceh Barat, RF (23) dan NL (25) keduanya warga Nagan Raya.

Polisi ikut menyita barang bukti (BB) meliputi 1unit handphone merk Iphone warna rose Gold, 1  lembar screnshot akun Instagram dengan nama akun Z,  1 lembar screnshot akun facebook dengan nama akun Z, uang tunai  Rp 900.000.


Wanita Z menawarkan jasa esek-esek melalui media sosial meliputi facebook, instagram, dan whatsApp terkait praktik tersebut.

Pelaku menawarkan seorang perempuan MS yang masih di bawah umur atau usia 17 tahun melalui media sosial miliknya.

Harga ditawarkan pelaku naik menjadi Rp 900 ribu, sebab sisa Rp 400 ribu untuk pelaku.


Praktik prostitusi online dengan menjual jasa kepada pelanggan sudah ditekuni wanita Z sejak tahun 2020 lalu.

Pelaku menawarkan sejumlah perempuan baik yang masih usia sekolah hingga mahasiswa asal Nagan Raya dan Aceh Barat.

Berita lain kasus prostitusi.

Artikel ini telah tayang di SerambiNews.com dengan judul Muncikari Prostitusi Online Jadi Tersangka

(TRI)

Total dibaca: 149x | Berikan Komentar!


Oleh: Putri Cantika
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Beli Ketupat Beli Pepaya, Gimana Cara Koment Yaa? *
Video Populer

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

BERITA POPULER

Bagaimana Bisa? Kerja Sama Antar BUMN Dukung Pengembangan Bisnis NonJalan Tol