Jago Lagu
  • Kamis, 22 Apr 2021
  •  

Bagaimana Bisa? Hambali WNI Tersangka Terorisme yang Ditahan di Guantanamo, Mulai Sakitsakitan Menjelang Pengadilan

Bagaimana Bisa? Hambali WNI Tersangka Terorisme yang Ditahan di Guantanamo, Mulai Sakitsakitan Menjelang Pengadilan

Bagaimana Bisa? Hambali WNI Tersangka Terorisme yang Ditahan di Guantanamo, Mulai Sakitsakitan Menjelang Pengadilan (Tribun)

YukCopas.my.id - Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ferri Amiril Mukminin

TRIBUNNEWS.COM, CIANJUR - Keluarga Encep Nurjaman alias Hambali (57) di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat belum menerima kabar secara resmi terkait akan digelarnya pengadilan militer di Amerika Serikat (AS).

Seperti diketahui Hambali sudah beberapa tahun ini ditahan di Amerika Serikat terkait kasus terorisme.

Kendati baru mendengar kabar, pihak keluarga berharap persidangan itu segera berlangsung.

Pasalnya pihak keluarga telah menanti selama 18 tahun dan hingga saat ini belum menerima kejelasan bagaimana nasib Hambali yang ditahan di Guantanamo.


Ditemui, Jumat (22/1/2021) malam, adik kandung Hambali, Kankan Abdulkodir (41) mengatakan ia baru mengetahui akan adanya persidangan militer terhadap kakaknya tersebut.


"Belum ada kabar, biasanya kalau ada informasi penting wartawan dari Malaysia atau tim pengacara kuasa hukum dari Inggris selalu memberi kabar," ujar Kankan saat ditemui di rumahnya.

Adik kandung Hambali asal Cianjur, Kankan AbdulkodirKankan mengatakan, jika pengadilan militer terhadap kakaknya akan segera digelar maka itu menjadi harapan keluarga selama ini.


"Kami sudah menanti lama, jika persidangan digelar mungkin akan ada kejelasan terhadap kakak saya," ujarnya.

Kankan mengatakan, selama ini pihak keluarga selalu difasilitasi oleh ICRC untuk berkomunikasi dengan Hambali.


Namun pihak ICRC membatasi jumlah keluarga maksimal sebanyak lima orang.

Setiap tiga bulan, lima orang keluarga dari Cianjur bergantian ke Jakarta untuk berkomunikasi dengan Hambali di Guantanamo yang difasilitasi ICRC melalui video.

"Dalam percakapan juga kami hanya bertanya keseharian dari Hambali dan tak bertanya permasalahan hukumnya. Tentu semua keluarga bergantian untuk bersilaturahmi lewat video tersebut," katanya.



Kankan mengatakan, terakhir lima orang keluarga dari Cianjur berangkat ke Jakarta untuk berkomunikasi dengan Hambali pada bulan Desember 2020.

"Ada saudara yang ke sana, kebetulan saya sudah pada tiga bulan sebelumnya, jadi kami bergantian berkunjung melalui video dari Jakarta," kata Kankan.

Ia mengatakan, dari video komunikasi terakhir dengan Hambali keluarga menerimai ia dalam kondisi sehat.


"Hanya mengeluh beberapa bagian tubuhnya sudah sering sakit, mungkin karena faktor usia saja," katanya.

Beberapa saat kemudian, Kankan mencoba menghubungi tim pengacara kuasa hukumnya kakaknya yang berasal dari Inggris.

Dari balik telepon, pengacara yang bernama James Valentine mengirimkan berita yang sama terkait rencana pengadilan militer yang akan segera digelar untuk Hambali.

James Valentine memberi berita kepada Kankan melalui pesan aplikasi WhatsApp sebuah berita dari Washington dalam bahasa Inggris.

"Benar kang saya baru dapat bungkapan dari James, isi beritanya sama bahwa pengadilan militer akan segera digelar," katanya.


Namun, kata Kankan, James tidak menginformasikan lebih lanjut apakah pengadilan militer tersebut harus disaksikan oleh pihak keluarga atau tidak.

"Kalau diperlukan saya siap ke sana, tapi belum ada informasi lebih lanjut lagi," ujarnya.

Kankan mengatakan, ia percaya kepada James akan menjalani yang terbaik untuk kakaknya.

Selama ini ia juga sering mendengarkan saran James untuk Hambali dan keluarga terkait permasalahan hukumnya.

"Pihak keluarga sudah mempercayakan sepenuhnya kepada James, saya percaya ia akan menjalani yang terbaik," katanya.

Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Kabar Terkini Hambali yang Ditangkap AS Karena Kasus Terorisme, Mengeluh Tubuhnya Sakit

(TRI)

Total dibaca: 91x | Berikan Komentar!


Nina Vina Lovenya
Penulis : Nina Vina Lovenya
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (2)
Putri Cantika
23 Jan 2021, 07:10 WIB

bermanfaat banget

Nina Vina Lovenya
23 Jan 2021, 07:10 WIB

inalilahi.. turut berduka

Tinggalkan Komentar
Ingatlah untuk selalu berkomentar dengan sopan sesuai pedoman situs ini
* Anda tidak memiliki akses untuk meninggalkan komentar *
TOPIK HANGAT

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Custom!

Pesan Sekarang!

BERITA POPULER

Terbaru, Pelaku Pasar 'Jemput' Modal, Laju IHSG Diproyeksi Terbatas